DHCP Server: Pengertian, Manfaat, Contoh, dan Cara Kerjanya

DHCP server adalah protokol yang memberikan alamat IP dan informasi lainnya secara dinamis ke setiap host di jaringan. Tujuan penerapannya yaitu untuk menghemat waktu dan beban kerja administrator jaringan.
dhcp
Daftar Isi

Anda dapat memberikan alamat IP secara manual atau dinamis kepada host dalam jaringan apapun. Secara manual, Anda juga dapat memasukkan IP address dalam jaringan kecil yang hanya memiliki 2 atau 3 komputer.

Jika suatu jaringan memiliki ratusan komputer dan Anda harus memasukkan IP address pada semua komputer tersebut, maka Anda membutuhkan DHCP.

Hal tersebut demikian karena tidak ada dua host yang dapat memiliki alamat IP yang sama dan menetapkan alamat IP secara manual yang dapat menyebabkan kesalahan dan kebingungan di dalamnya. Penggunaannya bertujuan untuk menyederhanakan penetapan alamat IP pada suatu jaringan.

Secara sederhana, DHCP kepanjangan dari Dynamic Host Configuration Protocol memberikan alamat IP ke ponsel pintar, laptop, tablet, dan perangkat Anda seperti kamera bel pintu. Biasanya, router yang digunakan saat menggunakan wifi pada jaringan rumah adalah DHCP server.

DHCP server biasanya merupakan komputer khusus yang ada dalam perusahaan besar. Dengan menyederhanakan manajemen alamat IP, ini akan menghemat uang, lebih aman, dan tidak menghabiskan waktu admin yang berharga.

Dari penjelasan singkat tersebut, artikel ini menjelaskan tentang apa saja fungsi dari DHCP dan cara kerjanya. Simak selengkapnya di artikel berikut ini.

Apa itu DHCP?

DHCP adalah protokol manajemen jaringan yang berguna untuk menetapkan alamat IP dan informasi lainnya secara dinamis pada setiap host di jaringan sehingga mereka dapat berkomunikasi secara efisien.

Dynamic Host Configuration Protocol menjadikan otomatis dan mengelola alamat IP dengan tepat secara terpusat sehingga memudahkan pekerjaan administrator jaringan.

Tidak hanya mengelola penetapan alamat IP, tetapi DHCP server adalah pemberi subnet mask, gateway default, Domain Name System (DNS), dan konfigurasi lainnya ke host.

Selain itu, DHCP adalah protokol client/server yang secara otomatis menyediakan Host Internet Protocol (IP) dengan alamat IP-nya dan informasi konfigurasi terkait lainnya seperti subnet mask dan gateway default.

RFC 2131 dan 2132 menjelaskan bahwa Dynamic Host Configuration Protocol sebagai standar Internet Engineering Task Force (IETF) berdasar pada Bootstrap Protocol (BOOTP).

Bootstrap Protocol (BOOTP) adalah sebuah protokol yang ketika digabungkan dengan DHCP dapat membagikan banyak detail implementasi.

Dynamic Host Configuration Protocol memberi kemungkinan pada host untuk memperoleh informasi konfigurasi TCP/IP dari DHCP server.

Manfaat Penggunaan DHCP

  1. Penerapannya mudah dan penetapan alamat IP secara otomatis berarti alamat IP yang akurat.
  2. Tidak memerlukan konfigurasi manual alamat IP sehingga menghemat waktu dan beban kerja untuk administrator jaringan.
  3. Pemberian tugas IP duplikat atau tidak validnya berarti tidak ada konflik pada alamat IP.
  4. Manfaat besar bagi pengguna seluler karena konfigurasi valid baru diperoleh secara otomatis ketika mereka mengubah jaringan mereka.

Cara Kerja DHCP

Umumnya, DHCP adalah “plug-and-play” otomatis pada jaringan Anda. Hal ini memberi kemungkinan pada setiap perangkat untuk terkonfigurasi secara otomatis pada koneksi yang mulus.

Pada saat perangkat terhubung, alamat IP dan parameter konfigurasi yang tepat akhirnya ditetapkan. Informasi secara rutin akan kembali ke database DHCP server lokal dan kemudian pindah ke perangkat lain.

Itu adalah awal yang cepat untuk mendefinisikan pengertian dan bagaimana cara kerjanya, tetapi informasi berikut ini menjelaskan secara rinci.

Dalam istilah yang lebih teknis tentang cara kerjanya, agen relai Dynamic Host Configuration Protocol adalah semua host yang meneruskan paket-paket ini antara client, server atau pesan Dynamic Host Configuration Protocol.

Agen relai secara rutin berpetan untuk meneruskan permintaan dan balasan antara client dan server ketika mereka tidak berada di subnet fisik yang sama.

Dynamic Host Configuration Protocol berjalan pada lapisan aplikasi dari tumpukan Transmission Control Protocol/Internet Protocol (TCP/IP) yang secara dinamis menetapkan alamat IP ke client Protocol Konfigurasi Host Dinamis.

Selain itu, juga bekerja untuk mengalokasikan konfigurasi TCP/IP berupa informasi menuju protokol jaringan Konfigurasi Host Dinamis.

Ketika server Protokol Konfigurasi Host Dinamis menerima pesan dari client, itu juga menyiarkan pesan penawaran Dynamic Host Configuration Protocol melalui jaringan Ethernet, menginformasikan kepada user bahwa itu tersedia.

1. Discovery

Dalam set ini, client (komputer Anda atau perangkat lain) menyiarkan pesan DHCPDISCOVER ke seluruh jaringan Anda untuk menemukan DHCP server.

2. Offer

Setelah menerima pesan DHCPDISCOVER dari client, DHCP server memesan alamat IP untuk client dan membuat penawaran sewa dengan mengirimkan pesan DHCPOFFER ke client.

Pesan tersebut berisikan seluruh informasi yang relevan. Informasi tersebut berupa alamat IP bagi user, alamat MAC client, subnet mask, dan durasi sewa alamat IP.

3. Request

Setelah menerima pesan DHCPOFFER, user memeriksa apakah ada perangkat lain di jaringan yang menggunakan konfigurasi alamat IP yang sama.

Jika tidak ada perangkat, user akan mengirimkan pesan DHCPREQUEST ke DHCP server, meminta alamat IP untuk diberikan padanya.

4. Acknowledgement

Setelah menerima pesan DHCPREQUEST, paket DHCPPACK akan dikirimkan kembali ke client, mengonfirmasi semuanya bersama dengan informasi tambahan apapun yang mungkin user minta.

Komponen DHCP

Komponen dari protokol ini adalah DHCP server, DHCP client, dan DHCP relay. DHCP server adalah perangkat jaringan yang berjalan pada layanan Dynamic Host Configuration Protocol.

Server tersebut menyimpan alamat IP dan juga informasi mengenai hal yang berkaitan dengan konfigurasi.

DHCP client adalah perangkat yang dapat terhubung ke jaringan dan berkomunikasi dengan DHCP server, seperti komputer atau telefon. Relai Dynamic Host Configuration Protocol atau DHCP Relay akan mengelola permintaan antara client dan server.

Biasanya, DHCP relay digunakan ketika sebuah organisasi harus menangani jaringan yang besar atau kompleks.

Contoh DHCP relay adalah ketika terdapat router yang memisahkan antara klien dan server DHCP di dua segmen jaringan yang berbeda. Selain itu, komponen yang lain adalah kumpulan alamat IP, subnet, sewa, dan protokol komunikasi Dynamic Host Configuration Protocol.

1. DHCP Server

Biasanya server atau router yang menyimpan informasi konfigurasi jaringan.

2. DHCP Client

Titik akhir untuk mendapatkan informasi konfigurasi dari server, seperti komputer atau ponsel mana pun disebut dengan DHCP Client.

3. Agen Relai DHCP

Jika Anda hanya memiliki satu Server Dynamic Host Configuration Protocol untuk beberapa LAN, maka agen relai DHCP yang ada di setiap jaringan akan meneruskan permintaan Dynamic Host Configuration Protocol ke server.

Hal tersebut akibat dari paket Dynamic Host Configuration Protocol tidak dapat mengerjakan perjalanan melintasi router. Oleh karena itu, agen relai perlu agar server Dynamic Host Configuration Protocol dapat menangani permintaan dari semua jaringan.

4. Kumpulan alamat IP

Ini berisi daftar alamat IP yang tersedia untuk ditugaskan ke client.

5. Subnet Mask

Subnet Mask berfungsi untuk memberi informasi kepada host bahwa letak jaringan yang hadir.

6. Waktu Sewa

Ini adalah jumlah waktu ketika alamat IP tersedia untuk client. Setelah waktu ini, client harus memperbarui alamat IP.

7. Alamat Gateway

Alamat gateway memberikan kemungkinan kepada tuan rumah mengetahui gateway yang terhubung ke internet.

Contoh Protokol DHCP Server

Berikut ini adalah beberapa contoh dari protokol DHCP server. Yuk simak!

1. Protokol DHCP Melalui ISP

ISP milik Anda mempunyai server Protokol Konfigurasi Host Dinamis. Protokol ini memberikan IP berdasarkan alamat MAC modem.

Saat modem online, modem akan berkomunikasi menuju jaringan yang menunjukkan bahwa ia sedang mencari alamat IP. DHCP server mendengarkan komunikasi ini dan mulai berbicara dengan modem.

Modem kemudian mengirimkan alamat MAC-nya ke server. Pada saat itu, IP telah dicadangkan untuk modem atau satu diberikan pada saat itu. Oleh karena itu, mengkloning alamat MAC Anda mungkin bisa memberi Anda IP yang berbeda dari ISP Anda.

2. Protokol DHCP Melalui Router

Di bawah tab General Setup atau LAN Setup di sebagian besar router, ada opsi pengaturan untuk Dynamic Host Configuration Protocol.

Opsi ini dapat mengontrol berapa banyak IP yang akhirnya ditetapkan dan dapat mengaktifkan/menonaktifkan bagian server dari router. Jika opsi server dinonaktifkan, alamat IP harus ditetapkan secara statis ke setiap komputer.

Ini berlaku untuk kabel dan nirkabel. Setiap koneksi di jaringan harus memiliki alamat IP.

Dhcp Server
Contoh router © Unsplash

Pikirkan server Protokol Konfigurasi Host Dinamis ISP Anda sebagai penyedia jaringan rumah alamat IP yang unik secara global. Itu akan mendefinisikan apa itu Dynamic Host Configuration Protocol dan cara kerjanya.

Artinya, jaringan rumah Anda memiliki alamat IP publik yang unik dari jaringan lain mana pun. Dan pikirkan router Anda memberikan alamat IP lokal yang unik untuk setiap perangkat yang terhubung ke jaringan rumah Anda.

Kesimpulan

  • DHCP adalah yang secara otomatis memberikan alamat IP dan informasi terkait untuk setiap host di jaringan. Hal ini memungkinkan titik akhir untuk berkomunikasi lebih efisien dan menyederhanakan manajemen IP.
  • Dynamic Host Configuration Protocol juga mendefinisikan variabel konfigurasi terkait dan mengalokasikan subnet mask, serta alamat gateway default untuk jaringan.
  • Alamat IP yang menggunakan Dynamic Host Configuration Protocol dihasilkan secara otomatis daripada manual, jaringan cenderung tidak mengalami kesalahan.

Apabila Anda membutuhkan jasa pembuatan website yang berguna untuk bisnis, Sekawan Studio adalah solusinya. Sekawan Studio membuka jasa pembuatan website yang berkualitas untuk meningkatkan strategi bisnis anda dengan membangun situs yang optimal.

Tampilkan lebih Banyak Rekomendasi Topik.

Dapatkan informasi dan notifikasi update artikel terbaru dari kami, untuk menambah pengetahuan seputar dunia teknologi.

Mulai Proyek!

Tentukan paket pilihan sesuai dengan bisnis Anda.

Informasi Personal

Cluster Coding Factory, KEK Singhasari, Jl. Raya Klampok, RT.04/RW.04, Pasrepan, Klampok, Kec. Singosari, Kabupaten Malang, Jawa Timur 65153

Daftarkan diri gratis dan dapatkan keuntungan dari program kami.

Mari wujudkan idemu.

Cluster Coding Factory, KEK Singhasari, Jl. Raya Klampok, RT.04/RW.04, Pasrepan, Klampok, Kec. Singosari, Kabupaten Malang, Jawa Timur 65153

Raih keuntungan bersama kami!

Daftarkan diri gratis dan dapatkan keuntungan dari program kami.