Model STP Marketing, Segmen Marketing yang Unggul Untuk Bisnis.

STP Marketing adalah singkatan dari Segmentation, Targeting dan Positioning yang bertujuan untuk mendapatkan pelanggan yang tepat. Menerapkan STP Marketing dalam pemasaran digital memungkinkan untuk menciptakan lebih banyak segmen dan membuat keputusan secara cepat.
stp marketing
Table of Contents

Tujuan utama setiap bisnis adalah menghasilkan keuntungan. Tidak ada yang ingin bisnis mereka mendapatkan kerugian. Jadi untuk membuat bisnis Anda berkembang, pemasaran bisnis sangat penting. Jika Anda mengetahui model pemasaran saja maka Anda dapat membuat bisnis Anda berkembang dan mendapatkan keuntungan. Di sini kita membahas STP Marketing yang dapat mengarah pada pertumbuhan bisnis Anda.

Jadi mari baca blog di STP Marketing & pelajari cara Memposisikan Diri sebagai Brand.

Apa itu STP Marketing?

STP Marketing adalah singkatan dari segmentation, targeting, dan positioning. STP Marketing memudahkan proses pemasaran. Sangat mudah untuk dipahami dan diterapkan dalam bisnis. 

Tujuan utama dari STP Marketing adalah untuk menarik pelanggan dan tidak hanya untuk menarik pelanggan tetapi juga mendapatkan pelanggan yang tepat atau tertarik dengan produk kita. 

Pertama, kami akan membagi grup menjadi segmen-segmen dan kemudian kami akan membidik segmen itu yang akan tertarik dengan produk kami dan kemudian kami menyiapkan produk kami sesuai dengan kebutuhan segmen yang dibidik

Pemasaran yang efektif melibatkan penyampaian pesan yang tepat kepada orang yang tepat. Itulah sebabnya STP Marketing adalah alat yang sering digunakan pemasar untuk memastikan pesan mereka diarahkan pada audiens yang tepat dan dikomunikasikan dengan cara yang memikat mereka untuk mengindahkan ajakan bertindak.

Sejak awal, model STP telah terbukti menjadi salah satu model pemasaran penting yang dapat digunakan pemasar untuk menyempurnakan strategi, perencanaan, dan hasil pemasaran mereka. Model STP membantu kita menerapkan prinsip-prinsip pemasaran dan desain rencana pemasaran dalam bisnis kami.

Mari kita selami lebih dalam tentang apa itu Model STP dalam pemasaran. Kedua, kami akan menjelaskan setiap bagian model STP satu per satu, mengeksplorasi perannya dalam pemasaran digital, dan akhirnya menemukan bagaimana Anda dapat menggunakannya untuk membuat keputusan pemasaran yang lebih baik dalam bisnis Anda.

Mengenal Model STP Marketing

Model STP adalah untuk menciptakan segmen pemasaran dimana perusahaan dapat mencapai keunggulan kompetitif untuk digunakan dalam strategi pemasaran mereka. Model ini membantu kami menemukan audiens dan segmen target yang paling optimal, menentukan segmen mana yang terbaik bagi kami, dan membantu kami memposisikan bisnis kami ke segmen tersebut. 

Model STP berasal dari tiga langkah pembuatan segmen yaitu segmentation, targeting, positioning. 

1. Segmentation

Market Segmentation adalah penelitian yang menentukan apakah bisnis membagi konsumen atau demografinya menjadi kelompok yang lebih kecil berdasarkan fitur seperti usia, pendapatan, ciri kepribadian, atau perilaku. Kategori ini dapat digunakan nanti untuk menyesuaikan barang dan iklan untuk pelanggan yang berbeda.

Singkatnya, segmentasi dalam model STP mengacu pada metode dan tindakan yang kami gunakan untuk membagi peluang pasar yang lebih luas menjadi segmen yang lebih rinci, baik melalui penelitian atau analitik. Sebagai sebuah bisnis, kita memiliki peluang yang lebih realistis untuk mendapatkan keunggulan kompetitif melalui produk kita atau perspektif pemasaran murni ketika kita memahami kepada siapa kita menjual.

Dan alasan kita membutuhkan segmentasi sudah jelas; bisnis tidak dapat menawarkan produknya kepada semua orang secara setara. Meskipun segmentasi sangat kuat untuk memahami karakteristik inti segmen yang Anda pilih, cara kami menciptakan segmen dapat membatasi peluang pasar potensial kami jika kami memilih untuk terlalu banyak mencairkan segmen. 

Misalnya, semakin kecil segmennya, semakin tidak realistis bagi perusahaan untuk mencapainya, terutama segmen yang tidak menguntungkan dan kecil. Di sisi lain, memulai dari segmen kecil atau ceruk dapat menawarkan tempat untuk memulai dan tumbuh untuk memulai perusahaan. 

Sebelum segmentasi, kita perlu memahami peran tujuan bisnis dan apakah segmen dapat membawa kita ke sana. Kita perlu menciptakan segmen realistis yang dapat dilayani oleh bisnis.

Tapi pertama-tama, kita perlu mengidentifikasi segmen pelanggan. Kita dapat menggunakan berbagai cara untuk membentuk segmen melalui demografi, geografis, psikografis, karakteristik perilaku, dan data.

a. Demografis

  • Usia,
  • Status perkawinan,
  • Jenis kelamin,
  • Pekerjaan,
  • Pendidikan,
  • Pendapatan.

b. Geografis

  • Negara,
  • Wilayah,
  • Kota,
  • Lingkungan.

c. Psikografis

  • Nilai,
  • Kepribadian,
  • Gaya hidup,
  • Sikap,
  • Minat.

d. Karakteristik Perlikau

  • Bagaimana segmen menggunakan produk?,
  • Apa yang mereka inginkan dari produk?,
  • Bagaimana mereka berperilaku di platform online Anda?.

Untuk mengukur seberapa realistis suatu segmen dalam kasus kami, kami menggunakan penargetan model STP.

2. Targeting

Setelah membuat segmen kami, maka kami harus memilih mana yang paling berhasil. Penargetan dalam model STP mengacu pada pemilihan segmen yang tepat untuk menargetkan dan merencanakan kegiatan pemasarannya. Tujuan dari penargetan adalah untuk meneliti peluang bisnis setiap segmen dan memilih salah satu yang sejalan dengan tujuan kami. 

Meskipun tergoda untuk mencapai pertumbuhan melalui beberapa segmen secara bersamaan, hal itu jarang memungkinkan. Oleh karena itu, kita harus menentukan segmen terbaik sebelumnya.  Dengan menargetkan satu segmen pada satu waktu, kami dapat membangun strategi yang lebih terukur untuk menentukan apakah segmen tersebut memberikan hasil yang kami harapkan. Terutama karena pemasaran online bergerak secepat mungkin, ini memungkinkan kami untuk menargetkan segmen yang berbeda dengan cepat.

Untuk menganalisis segmen yang kami buat, kami dapat menggunakan parameter berikut untuk menentukan seberapa bagus segmen tersebut dan apakah itu layak bagi kami. 

a. Keterukuran

  • Ukuran segmen,
  • Perilaku segmen,
  • Kebutuhan segmen.

b. Aksesibilitas

  • Kemampuan komunikasi dengan segmen tersebut,
  • Kuantitas kita dapat berkomunikasi,
  • Besar biaya yang dibutuhkan, 
  • Saluran pemasaran yang dibutuhkan.

c. Keberlanjutan

  • Besar keuntungan yang didapatkan dari segmen tersebut untuk menopang usaha pemasaran,
  • Persamaan tujuan bisnis dengan segmen,
  • Kemampuan menawarkan nilai kepada segmen tersebut secara berkelanjutan.

d. Kemampuan Bertindak

  • Kemampuan mempertahankan keunggulan kompetitif untuk segmen tersebut,
  • Kemampuan mengomunikasikan sesuai dengan yang diinginkan segmen.

Baca juga :
Panduan Belajar Search Engine Marketing (SEM) dan Implementasinya
Apa itu Viral Marketing dan Manfaat Bagi Bisnis agar Tepat Sasaran

Parameter di atas sangat penting dalam mengenal pelanggan Anda untuk menentukan target pemasaran.

Tetapi apakah sangat penting untuk mengenal pelanggan Anda?

Bagaimana Anda akan menjual produk Anda jika Anda tidak tahu siapa pelanggan Anda? Ini akan menghabiskan begitu banyak uang bahkan bisa jadi akan gagal.

Mari kita memahaminya dengan contoh.

Misalkan Anda memiliki produk seperti notebook. Sekarang, Anda memutuskan untuk menjualnya di pasar. Anda memilih tempat seperti restoran. Anda mulai menjual buku catatan di luar restoran tetapi orang-orang tidak tertarik dengan buku catatan Anda. Anda memiliki sampul visual terbaik, kualitas kertas tebal dan bahkan memiliki biaya rendah. 

Anda tahu mengapa?

Karena mereka sebagian besar adalah profesional yang bekerja dan memiliki ponsel cerdas tempat mereka dapat menulis pertanyaan, tujuan, jadwal, dan banyak lagi. Mudah disimpan di saku mereka. Jadi, mengapa mereka akan membeli produk Anda?

Tetapi jika Anda memutuskan untuk menjualnya di luar sekolah. Kemudian, mereka dapat membeli dari Anda karena mereka membutuhkan notebook yang berkualitas baik. Mereka akan senang memiliki notebook Anda karena hemat biaya dengan desain visual yang bagus.

3. Positioning

Posisi di STP adalah tentang menciptakan produk dan pemasarannya agar sesuai dengan segmen pemasaran yang Anda buat. Dan ini adalah langkah terakhir dalam proses model. 

Dan sebagai langkah terakhir, itu yang paling penting. Karena jika kita tidak mengerti bagaimana memosisikan penawaran ke segmen yang dipilih, kita tidak bisa berhasil dengan strategi pemasaran. 

Alat yang dapat Anda gunakan untuk mengetahui pemosisian: 

  • Unique Selling Point (USP) Anda pada segmen tersebut
  • Peta Posisi 

Melalui permasalahan pelanggan (dan segmen) yang Anda miliki, dan solusi yang Anda berikan harus menjawab keinginan dan kebutuhan segmen yang Anda targetkan. 

Apa proposisi nilai Anda yang mendorong keunggulan kompetitif terhadap pesaing Anda di segmen ini? 

Ketika kami memahami bagaimana memposisikan diri dalam segmen dan memodifikasi penawaran untuk kebutuhan audiens target kami, kami akan menciptakan dasar yang kuat dari mana kami dapat mendorong upaya pemasaran ke depan untuk mencapai pertumbuhan. 

Pada fase penentuan posisi, Anda dapat memperkenalkan perusahaan dan merek pesaing ke dalam campuran untuk menentukan di mana Anda berdiri melawan mereka ketika melihat segmen yang dipilih. Ini akan membantu dalam mengidentifikasi USP Anda lebih jelas dan apakah Anda perlu memikirkannya lagi. 

Sebagai perusahaan yang dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan segmen akan mencapai hasil yang lebih baik dari pemasaran.

Peran STP Marketing dalam Pemasaran Digital

Khususnya dalam pemasaran digital dengan metode pemasaran online, model STP dapat membantu mengetahui audiens dan segmen pasar terbaik yang akan dibidik.Apa yang memungkinkan pemasaran digital adalah eksperimen cepat dengan data untuk penentuan segmen karena kita dapat membangun baik dengan penelitian atau membentuk segmen dari data yang kita miliki. 

Ini menawarkan cara cepat untuk bereksperimen untuk melihat apakah suatu segmen bereaksi terhadap upaya pemasaran kami seperti yang kami inginkan. Ini berarti kita dapat melalui banyak segmen pemasaran kehidupan nyata dengan lebih cepat dan memutuskan apakah kita telah menemukan audiens target dengan benar.

Menggunakan STP dalam pemasaran digital memungkinkan menciptakan lebih banyak segmen melalui metodenya untuk memiliki data pemasaran yang lebih akurat.  Baik Anda membuat segmen pasar dengan riset atau dengan analisis mendalam, model STP dapat membantu kami mengembangkan keputusan dengan lebih tepat. 

Poin bagus lainnya adalah kami dapat bereksperimen dengan segmen yang lebih kecil dalam pemasaran digital karena biaya masuk dan waktu yang diperlukan untuk menjalankan tes. Kami dapat menemukan peluang baru di dalam segmen pasar yang sebelumnya tidak kami lihat cukup besar atau menguntungkan. 

Seperti pemasaran tradisional, segmen pemasaran digital juga harus berbasis data, tepat, dan menguntungkan dalam penggunaan skala besar. 

Kesimpulannya, STP Marketing memang membawa banyak kasus penggunaan dalam pemasaran digital. 

Contoh STP Marketing

Pemasaran STP telah ada sejak lama – dan efektif selama ini. Kita akan melihat contoh nyata pemasaran STP sehingga Anda dapat melihat cara kerjanya secara historis dalam meningkatkan konversi dan pendapatan.

Kembali di tahun 1980-an, ketika Pepsi-Cola mencoba untuk mengklaim beberapa pangsa pasar dari Coca-Cola, Pepsi menggunakan segmentasi untuk menargetkan audiens kunci tertentu. Mereka berfokus pada pendekatan segmentasi sikap dan loyalitas dan membagi pasar menjadi tiga segmen konsumen:

  1. Konsumen dengan sikap positif terhadap merek Coke yang 100% loyal terhadap Coke.
  2. Konsumen dengan sikap positif terhadap merek Pepsi yang 100% loyal kepada Coke.
  3. Konsumen dengan sikap positif terhadap kedua merek, dengan loyalitas pada keduanya, yang mengalihkan pembelian mereka di antara kedua merek.

Pepsi selalu memfokuskan upaya pemasaran mereka pada segmen ketiga , karena segmen tersebut paling menarik dan memiliki pengembalian investasi tertinggi. Berfokus pada pelanggan setia Coke dianggap membuang-buang waktu dan uang, karena mereka tidak mungkin mengubah kebiasaan pembelian mereka.

Namun, itu semua berubah dengan peluncuran Coke Baru pada tahun 1985…

Iterasi baru minuman favorit Amerika kehilangan tempat dengan banyak konsumen setia, jadi Pepsi masuk. Faktanya, seperti yang ditunjukkan Metal Floz , “Kantor pusat Coke menerima lebih dari 1.500 panggilan sehari, naik dari biasanya 400, dengan hampir semuanya mengeluh tentang perubahan itu.”

Merasakan perubahan sentimen konsumen, Pepsi mulai menargetkan peminum Coke yang setia. Merek saingannya juga memfokuskan kembali posisinya – Pepsi mulai menghidupkan fakta bahwa Coca-Cola, konon, mengubah Coke klasiknya dengan Coke Baru agar lebih menyerupai rasa Pepsi. Kampanye pemasaran mereka brutal (well, setidaknya dalam istilah hari ini.

Pada tahun yang sama, pepsi mengumumkan  sebuah lonjakan 14% dalam penjualan produk secara keseluruhan . Pepsi dapat menggunakan strategi pemasaran STP untuk meningkatkan pangsa pasar mereka dan mengubah pelanggan setia Cola menjadi pecinta Pepsi.

Kesimpulan

Menggunakan model segmentasi, penargetan, dan pemosisian (STP) untuk membangun audiens target untuk pemasaran, baik untuk pemasaran tradisional atau digital, adalah strategi yang efektif bagi pemasar untuk bereksperimen untuk mendapatkan lebih banyak hasil pemasaran. 

Intinya adalah menemukan segmen yang paling menguntungkan dan memposisikan produk Anda dan pemasaran di sekitarnya agar sesuai dengan kebutuhan segmen tersebut. 

Sehingga sebuah perusahaan besar dapat memanfaatkan model STP untuk menemukan segmen pasar yang menguntungkan dan menanamkan keunggulan kompetitifnya ke dalam strategi pemasaran inti.  Startup dan perusahaan kecil dapat menggunakan model ini untuk menemukan segmen yang unggul dan menemukan jalur pertumbuhan. 

Dalam pemasaran modern, di mana eksperimen mengarah pada peningkatan hasil pemasaran, memiliki gambaran yang jelas tentang calon pelanggan Anda, dan memverifikasinya dengan data, model STP membantu mengidentifikasinya. 

Sekawan Studio menyediakan jasa desain website, jasa pembuatan website, dan jasa maintenance website profesional untuk mengoptimalkan situs anda. Jika anda tertarik, silakan hubungi kontak kami.

Bagikan:

Tampilkan lebih banyak rekomendasi topik.

Dapatkan informasi dan notifikasi update artikel terbaru dari kami, untuk menambah pengetahuan seputar dunia teknologi.

Anda mungkin juga menyukai.

Mulai Proyek!

Tentukan paket pilihan sesuai dengan bisnis Anda.

Informasi Personal

Jl. Maninjau Raya No. 44, Sawojajar, Kec. Kedungkandang, Kota Malang, Jawa Timur 65139

Daftarkan diri gratis dan dapatkan keuntungan dari program kami.

Hubungi Kami.

Jl. Maninjau Raya No. 44, Sawojajar, Kec. Kedungkandang, Kota Malang, Jawa Timur 65139

Ingin bergabung dengan program kami?

Daftarkan diri gratis dan dapatkan keuntungan dari program kami.