Ketahui Load Balancing, Proses Pembagian Beban Traffic Pada Server.

Load balancing adalah metodologi yang paling skalabel untuk menangani banyak permintaan dari alur kerja multi-aplikasi dan multi-perangkat modern. Bersamaan dengan platform yang memungkinkan akses tanpa batas ke berbagai aplikasi dan desktop dalam ruang kerja digital saat ini , hal ini mendukung pengalaman pengguna akhir yang lebih konsisten dan dapat diandalkan bagi karyawan.
proses load balancing
Table of Contents

Load Balancing menjadi cara yang efektif bagi bisnis untuk memenuhi permintaan yang meningkat dan memastikan bahwa aplikasi mereka aktif dan berjalan untuk pengguna. Bisnis saat ini menerima ratusan dan ribuan permintaan klien per menit ke situs web dan aplikasi mereka.

Selama peak season atau jam-jam khusus, lalu lintas ini dapat melonjak lebih tinggi lagi. Server berada di bawah tekanan untuk mengikuti dan merespons dengan media berkualitas tinggi termasuk foto, video, dan data aplikasi lainnya. Setiap interupsi atau waktu henti dalam aplikasi ini dapat mengakibatkan pengalaman di bawah standar dan membuat pengguna berpaling. Pada akhirnya, bisa mengakibatkan hilangnya keuntungan.

Definisi Load Balancing 

Load Balancing adalah perangkat atau proses dalam jaringan yang menganalisis permintaan yang masuk dan mengalihkannya ke server yang relevan. Hal ini dapat berupa perangkat fisik dalam jaringan, instans tervirtualisasi yang berjalan pada perangkat keras khusus atau bahkan proses perangkat lunak. Itu juga dapat dimasukkan ke dalam pengontrol pengiriman aplikasi (ADCs) – perangkat jaringan yang dirancang untuk meningkatkan kinerja dan keamanan aplikasi secara umum.

Untuk memastikan bahwa pengguna mendapatkan pengalaman Load Balancing yang konsisten, ikuti model Interkoneksi Sistem Terbuka (OSI). OSI adalah seperangkat standar untuk fungsi komunikasi untuk sistem yang tidak bergantung pada struktur atau teknologi internal yang mendasarinya. Menurut model ini, harus terjadi pada dua lapisan untuk pengalaman pengguna yang optimal dan konsisten.

Sejarah Load Balancing 

Konsep load balancing dimulai pada tahun 1990 dengan perangkat keras khusus yang digunakan untuk mendistribusikan lalu lintas di seluruh jaringan. Dengan pengembangan Application Delivery Controllers (ADCs), hal ini menjadi kenyamanan yang lebih aman, menawarkan akses tanpa gangguan ke aplikasi bahkan pada waktu sibuk.

ADC dikategorikan sebagai Hardware Appliance, Virtual Appliance, dan Software Native Load Balancers. Di era komputasi awan ini, ADC berbasis perangkat lunak digunakan untuk melakukan tugas seperti yang dilakukan rekan perangkat keras tetapi dengan skalabilitas, fungsionalitas, dan fleksibilitas yang lebih baik.

Bagaimana Cara Load Balancing Bekerja? 

Load Balancing mungkin:

  • Perangkat fisik, instance virtual yang berjalan pada perangkat keras khusus, atau proses perangkat lunak
  • Digabungkan ke dalam pengontrol pengiriman aplikasi (APC) yang dirancang untuk secara lebih luas meningkatkan kinerja dan keamanan aplikasi berbasis web dan layanan mikro tiga tingkat, di mana pun mereka dihosting
  • Mampu memanfaatkan banyak kemungkinan algoritma proses ini termasuk round robin, waktu respons server, dan metode koneksi paling sedikit untuk mendistribusikan lalu lintas sesuai dengan persyaratan saat ini

Load Balancing  mendeteksi kesehatan sumber daya backend dan tidak mengirim lalu lintas ke server yang tidak dapat memenuhi permintaan. Terlepas dari apakah itu perangkat keras atau perangkat lunak, atau algoritme apa yang digunakannya, proses ini menyalurkan lalu lintas ke server web yang berbeda di kumpulan sumber daya untuk memastikan bahwa tidak ada satu server pun yang bekerja terlalu keras dan selanjutnya tidak dapat diandalkan. Ini secara efektif meminimalkan waktu respons server dan memaksimalkan throughput.

Peran Load Balancing terkadang disamakan dengan polisi lalu lintas, karena ini dimaksudkan untuk mengarahkan permintaan secara sistematis ke lokasi yang tepat pada saat tertentu, sehingga mencegah kemacetan yang mahal dan insiden yang tidak terduga. Pada akhirnya harus memberikan kinerja dan keamanan yang diperlukan untuk mempertahankan lingkungan TI yang kompleks, serta alur kerja rumit yang terjadi di dalamnya.

Load balancing adalah metodologi yang paling skalabel untuk menangani banyak permintaan dari alur kerja multi-aplikasi dan multi-perangkat modern. Bersamaan dengan platform yang memungkinkan akses tanpa batas ke berbagai aplikasi dan desktop dalam ruang kerja digital saat ini , hal ini mendukung pengalaman pengguna akhir yang lebih konsisten dan dapat diandalkan bagi karyawan.

Memahami Fungsi Load Balancing 

Pada akhirnya, Load balancing adalah tentang membantu bisnis secara efektif mengelola lalu lintas jaringan dan beban aplikasi untuk memberi pengguna akhir pengalaman yang andal dan konsisten. Dalam melakukan ini, proses ini memberikan manfaat berikut.

1. Skalabilitas untuk Memenuhi Lonjakan Lalu Lintas

Load balancing membantu bisnis tetap di atas fluktuasi atau lonjakan lalu lintas dan menambah atau mengurangi server untuk memenuhi kebutuhan yang berubah. Ini membantu bisnis memanfaatkan peningkatan mendadak dalam permintaan pelanggan untuk meningkatkan pendapatan. Misalnya, situs web e-niaga dapat mengharapkan lonjakan lalu lintas jaringan selama musim liburan dan selama promosi. Kemampuan untuk menskalakan kapasitas server untuk menyeimbangkan beban mereka dapat menjadi perbedaan antara peningkatan penjualan dari pelanggan baru atau yang dipertahankan dan perubahan yang signifikan karena pelanggan yang tidak puas.

2. Redundansi untuk Meminimalkan Waktu Henti

Tidak jarang server situs web gagal pada saat lonjakan lalu lintas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tetapi jika Anda dapat memelihara situs web di lebih dari satu server web, Anda dapat membatasi kerusakan yang dapat ditimbulkan oleh waktu henti pada server mana pun. Load balancing membantu Anda secara otomatis mentransfer beban jaringan ke server yang berfungsi jika ada yang gagal. Anda dapat menyimpan satu server dalam mode aktif untuk menerima lalu lintas sementara yang lain tetap dalam mode pasif, siap untuk online jika yang aktif gagal. Pengaturan ini memberikan jaminan bisnis bahwa satu server akan selalu aktif untuk menangani kasus kegagalan perangkat keras.

3. Fleksibilitas untuk Melakukan Perawatan

Kemampuan untuk mengalihkan lalu lintas ke server pasif untuk sementara juga memungkinkan fleksibilitas pengembang untuk melakukan pekerjaan pemeliharaan pada server yang rusak. Anda dapat mengarahkan semua lalu lintas ke satu server dan mengatur Load balancing dalam mode aktif. Tim dukungan TI Anda kemudian dapat melakukan pembaruan dan patch perangkat lunak di server pasif, menguji di lingkungan produksi, dan mengalihkan server ke aktif setelah semuanya berfungsi dengan baik.

4. Deteksi Kegagalan Proaktif

Load balancing membantu bisnis mendeteksi pemadaman server dan mengabaikannya dengan mendistribusikan sumber daya ke server yang tidak terpengaruh. Ini memungkinkan Anda untuk mengelola server secara efisien, terutama jika mereka didistribusikan di beberapa pusat data dan penyedia cloud. Ini terutama benar dalam kasus Load balancing perangkat lunak yang dapat menggunakan analitik prediktif untuk menemukan potensi kemacetan lalu lintas sebelum terjadi.

5. Mitigasi serangan DDoS

Kemampuan Load balancing untuk mendistribusikan lalu lintas di seluruh server juga berguna dalam mempertahankan diri dari serangan Distributed Denial of Service (DDoS). Ketika satu server kelebihan beban oleh serangan DDoS, hal ini  membantu dengan merutekan ulang lalu lintas ke server lain dan mengurangi permukaan serangan. Dengan cara ini, menghilangkan satu titik kegagalan dan membuat jaringan Anda tahan terhadap serangan semacam itu.

Load balancing sebagai teknologi telah berkembang dari waktu ke waktu dan terus menjadi cara penting bagi bisnis untuk memberikan pengalaman pengguna tanpa gangguan. Selain manfaat bagi tim TI, pengurangan waktu henti dan ketersediaan yang tinggi, serta memberikan peluang baru bagi bisnis untuk meningkatkan skala sumber daya mereka, memenuhi permintaan pelanggan, dan menghasilkan pendapatan.

Algoritma Load Balancing 

Load balancing menggunakan salah satu metode berikut untuk menentukan ke mana harus mengirim lalu lintas jaringan:

1. Algoritme Round-Robin

Algoritme round-robin adalah metode load balancing yang paling sederhana. Ini hanya memindahkan permintaan melalui daftar server yang ada dalam urutan yang sama.

2. Algoritme koneksi terkecil

Metode koneksi terkecil sedikit lebih canggih. Ini mengirimkan permintaan ke server yang paling tidak sibuk, atau server yang memproses beban kerja paling sedikit pada saat tertentu

3. Algoritme waktu paling sedikit

Algoritme waktu paling sedikit mengambil langkah lebih jauh dan memilih server berdasarkan kecepatan pemrosesan tercepat dan permintaan aktif paling sedikit. Pendekatan ini dapat mengintegrasikan algoritme penyeimbang beban berbobot yang secara konsisten memberikan preferensi ke server dengan kapasitas, komputasi, atau memori yang lebih tinggi

4. Algoritma berbasis hash

Terakhir, ada algoritma berbasis hash, di mana alat penyeimbang beban memberikan kunci hash unik ke alamat IP sumber dan tujuan klien dan server. Ini memastikan bahwa jika pengguna yang sama kembali dan membuat permintaan lain, permintaan pengguna akan diarahkan ke server yang sama yang mereka gunakan sebelumnya. Plus, server menyimpan data apa pun yang dimasukkan selama sesi sebelumnya.

Load Balancing Software Vs Hardware 

Load balancing berbasis perangkat keras bekerja dengan menggunakan perangkat keras dan perangkat fisik lokal untuk mendistribusikan beban jaringan. Ini mampu menangani volume besar lalu lintas jaringan dan aplikasi berkinerja tinggi. Load balancing perangkat keras juga dapat berisi virtualisasi internal, yang menggabungkan banyak instans di perangkat yang sama.

Karena mereka menggunakan prosesor khusus untuk menjalankan perangkat lunak, mereka menawarkan throughput yang cepat, sementara kebutuhan akan akses fisik ke jaringan atau server aplikasi meningkatkan keamanan. Pada sisi negatifnya, Load balancing perangkat keras bisa mahal karena memerlukan pembelian mesin fisik dan konsultan berbayar untuk mengonfigurasi, memprogram, dan memelihara perangkat keras.

Load balancing berbasis perangkat lunak di sisi lain dapat memberikan manfaat yang sama seperti perangkat keras saat mengganti perangkat keras yang mahal. Mereka dapat berjalan di perangkat standar apa pun dan dengan demikian menghemat ruang dan biaya perangkat keras.Jenis perangkat lunak menawarkan lebih banyak fleksibilitas untuk menyesuaikan dengan perubahan persyaratan dan dapat membantu Anda menskalakan kapasitas dengan menambahkan lebih banyak instans perangkat lunak. Mereka juga dapat dengan mudah digunakan untuk Load balancing di cloud dalam solusi off-site terkelola atau dalam model hybrid dengan hosting internal juga.

Load balancing DNS adalah pendekatan yang ditentukan perangkat lunak untuk penyeimbangan beban. Di sini, permintaan klien ke domain dalam Domain Name System (DNS) didistribusikan ke berbagai server. Setiap kali sistem DNS menanggapi permintaan klien baru, sistem akan mengirimkan versi daftar alamat IP yang berbeda. Ini memastikan bahwa permintaan DNS didistribusikan secara merata ke server yang berbeda untuk menangani beban keseluruhan. Dengan server non-responsif dihapus secara otomatis, penyeimbangan beban DNS memungkinkan failover atau pencadangan otomatis ke server yang berfungsi.

Kesimpulan 

Load balancing adalah bagian dari perangkat keras (atau perangkat keras virtual) yang bertindak seperti proxy terbalik untuk mendistribusikan lalu lintas jaringan dan/atau aplikasi di berbagai server. Hal ini digunakan untuk meningkatkan kapasitas pengguna secara bersamaan dan keandalan aplikasi secara keseluruhan. Load balancing membantu meningkatkannya dengan mendistribusikan beban kerja di beberapa server, mengurangi beban keseluruhan yang ditempatkan pada setiap server.

Peralatan Load balancing fisik memiliki tampilan yang mirip dengan router. Mereka terhubung ke infrastruktur jaringan Anda dengan cara yang sama seperti router atau server lain. Sebaliknya, perangkat keras Load balancing virtual adalah program yang mengemulasi penambahan solusi perangkat keras baru. Load balancing virtual ini bekerja dengan cara yang mirip dengan server virtual atau komputer virtual di jaringan Anda. Mereka bertindak sebagai Load balancing fisik dan mendistribusikan permintaan yang sesuai, menghemat ruang Anda dan menawarkan fleksibilitas yang lebih besar daripada banyak penyeimbang perangkat keras.

Sekawan Studio menyediakan paket jasa pembuatan website profesional dan UMKM untuk membantu meningkatkan visibilitas situs di Google.

Bagikan:

Tampilkan lebih banyak rekomendasi topik.

Dapatkan informasi dan notifikasi update artikel terbaru dari kami, untuk menambah pengetahuan seputar dunia teknologi.

Anda mungkin juga menyukai.

Mulai Proyek!

Tentukan paket pilihan sesuai dengan bisnis Anda.

Informasi Personal

Jl. Maninjau Raya No. 44, Sawojajar, Kec. Kedungkandang, Kota Malang, Jawa Timur 65139

Daftarkan diri gratis dan dapatkan keuntungan dari program kami.

Hubungi Kami.

Jl. Maninjau Raya No. 44, Sawojajar, Kec. Kedungkandang, Kota Malang, Jawa Timur 65139

Ingin bergabung dengan program kami?

Daftarkan diri gratis dan dapatkan keuntungan dari program kami.